• Jonathan Shiek

Sebuah Kilang Arak Menggunakan Sisa Alkohol Untuk Menjana Kenderaan

Sebuah syarikat pemprosen minuman keras (distilerry) di Scotland memulakan langkah yang bijak apabila mereka menggunakan sisa minuman dan bahan kimia untuk menjana kenderaan terutama sekali lori.

Di sebuah gudang di Glenfiddich Distillery di Dufftown, salah satu produk sampingan pembuatan wiski dibawa keluar ke tumpukan kukus dan biji-bijian barli yang direndam akan digabungkan dengan cecair kuning seperti bir yang dikenali sebagai ‘pot ale’, yang merupakan sisa proses penyulingan, sebelum pencernaan anaerobik ditambahkan untuk menghasilkan biogas rendah karbon.

Campuran gas terutama metana (methane) disimpan di dalam tangki di kilang berkenaan, di mana trak atau lori dapat mengisi bahan bakar.

“Proses ini melibatkan pengambilan produk sisa kami – pot ale dan draff – dari kilang penyulingan dan mengubahnya menjadi gas yang kemudian dapat menggerakkan kenderaan,” kata pengurus lokasi penyulingan Kirsty Dagnan.

“Jadi sekarang kami memiliki kenderaan yang dapat mebuat penghataran produk kami ke seluruh negara menggunakan sumber yang dapat diperbaharui yang merupakan karbon ultra rendah.”

Stesen bahan bakar telah dipasang di kilang penyulingan tersebut dan biogas mereka kini menggerakkan trak yang telah diubah suai untuk membuat penghantaran untuk semua peringkat pengeluarannya, kata Dagnan.

Setiap trak yang menggunakan biofuel baru akan menjimatkan sekitar 250 tan karbon dioksida daripada dipancarkan ke atmosfera, katanya.

Penyelidik di Universiti Edinburgh Napier mengumumkan pada tahun 2010 bahawa mereka telah mengembangkan biofuel menggunakan biji-bijian dan cairan yang habis dari sisa tembaga. Ia disambut baik pada waktu itu oleh para aktivis kerana ia dibuat tanpa menyebabkan kerosakan pada hutan dan hidupan liar.

“Kereta berkuasa wiski dapat membantu Scotland menghindari penggunaan biofuel sampah hutan” seperti minyak sawit, kata pengarah WWF ketika itu, Richard Dixon.

Sumber: FMT

0 views0 comments